Gubernur Ridho Pimpin Penerbangan Internasional Perdana Lampung-Malaysia


Gubernur Lampung M Ridho Ficardo duduk bersama Plt Sekdaprov Lampung Hamartoni Ahadis dan Bupati Pringsewu Sujadi dalam penerbangan internasional perdana Lampung-Malaysia / Humas Pemprov Lampung

NATAR, duajurai.co – Gubernur Lampung M Ridho Ficardo memimpin penerbangan internasional perdana rute Bandara Radin Inten II-Kuala Lumpur International Airport Malaysia, Sabtu pagi, 4/5/2019. Pesawat take off dari Lampung pukul 08.45 WIB menggunakan pesawat Citilink A320 dengan pilot Capt. Heri Widianto.

Penerbangan bernomor QG 5200 tersebut menempuh waktu 1 jam 45 menit dengan ketinggian 3.600 kaki. Sebanyak 180 penumpang penerbangan perdana ini berasal dari Pemerintah Provinsi Lampung, Kadin Lampung, BUMN, dan BUMD.

Menurut Gubernur Ridho Ficardo, penerbangan perdana ini amat penting dalam menguji kesiapan sarana dan kru darat. “Penerbangan ini menjadi momentum bagi kemajuan Lampung dalam melayani rute internasional. Mulai sekarang, warga Lampung harus terbiasa dengan aturan internasional, karena di bagian bandara ini ada wilayah internasional,” kata Ridho Ficardo saat melepas keberangkatan penumpang, seperti termuat dalam rilis Humas Pemprov Lampung.

Ridho mengatakan, penerbangan internasional tersebut sekaligus menuntaskan janjinya untuk membuka rute internasional dari Lampung. Menurut Ridho salah satu misi kepemimpinanannya adalah membuka konektivitas Lampung ke dunia internasional.

Alhamdulillah, bukan hanya dari Lampung yang berminat terbang ke luar negeri, tapi maskapai asing seperti Air Asia dan Tiger Air, sudah mendaftar ingin terbang ke Lampung,” kata Ridho.

Yuria Putra Tubarad dari Kadin Lampung menambahkan, keikutsertaan delegasi Kadin Lampung dalam penerbangan tersebut adalah untuk menjalin kerja sama dengan Kadin Malaysia. “Pada kunjungan ini ditandatangani kerja sama antara Kadin Lampung dan Malaysia untuk membuka peluang investasi,” jelas Yuria.

Pada kesempatan itu Kepala Bandara Radin Inten II, Asep Kosasih Samapta mengatakan, beberapa regulasi penerbangan internasional yang harus dievaluasi adalah waktu kedatangan ke Bandara yang minimal 2 jam sebelum terbang. Ini berbeda dengan penerbangan domestik yang hanya butuh waktu 30 menit sebelum terbang.

“Pemeriksaan dokumen rute internasional lebih lama karena harus melalui Imigrasi. Oleh karena itu, kami menghimbau agar dua jam lebih awal datang,” kata Asep Kosasih.

Kemudian, dia meminta agar penumpang yang masuk ruang tunggu internasional tidak keluar masuk. “Ruang tunggu ini adalah wilayah internasional dan berlaku hukum internasional. Di ruang tunggu ini tersedia fasilitas seperti kantin, musala, dan kamar mandi, sehingga tak perlu keluar ruang tunggu internasional,” jelas Asep.

Turut serta dalam penerbangan tersebut Bupati Pringsewu Sujadi, Plt Sekdaprov Lampung Hamartoni Ahadis, Assisten II Bidang Ekonomi Pembangunan Taufik Hidayat, Direktur Utama Bank Lampung Eria Desomsoni, dan GM Damri Lampung Suranto. Selain itu, hadir juga para kepala dinas dan pejabat eselon III Pemprov Lampung. (*)


Komentar

Komentar

Check Also

Tangani Covid-19, Nanang Minta Dinas Kesehatan Lamsel Fokus 3 Kecamatan

KALIANDA, duajurai.co – Bupati Nanang Ermanto meminta Dinas Kesehatan Lampung Selatan untuk berkonsentrasi di tiga …