Besok Diumumkan, 3 Karya Jurnalistik Bersaing Rebutkan Saidatul Fitriah Award


Ketua AJI Bandar Lampung Padli Ramdan | Akun Facebook Padli Ramdan

BANDAR LAMPUNG, duajurai.co – Sebanyak tiga karya jurnalistik bersaing memperebutkan Penghargaan Saidatul Fitriah. Penerima award akan diumumkan pada malam puncak perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-24 Aliansi Jurnalis Independen (AJI) di Kafe Clary’s Hotel Andalas, Enggal, Kota Bandar Lampung, Minggu besok, 9 September 2018, pukul 19.00 WIB.

“Tiga nominasi Saidatul Fitriah Award, yaitu Lampung Post soal reklamasi, duajurai.co (Sengkarut IPLT Bakung), dan Radarlampung.co.id ihwal penderita kusta,” kata Ketua AJI Bandar Lampung Padli Ramdan melalui keterangan tertulisnya, Sabtu, 8/9/2018.

Padli mengatakan, pihaknya menerima sebanyak 17 karya dari berbagai media di Lampung. Dari jumlah tersebut, hanya tiga karya yang dinilai layak jadi nominasi. Nantinya, dewan juri akan memilih salah satu karya yang dipandang pantas menerima Saidatul Fitriah Award.

“Tahun ini, semua dewan juri dari kalangan jurnalis. Mereka adalah Budisantoso Budiman (Antara), Wakos Gautama (Tribun Lampung), dan Zulkarnain Zubairi alias Udo Z Karzi dari Fajar Sumatera,” ujarnya.

Selain Saidatul Fitriah Award, lanjut dia, pihaknya juga memberi Penghargaan Kamaroeddin. AJI Bandar Lampung menerima sejumlah nama yang diusulkan menerima penghargaan tersebut. Sama seperti Saidatul Fitriah Award, nantinya dewan juri memilih satu nama yang dinilai layak menyabet Penghargaan Kamaroeddin.

“Untuk Penghargaan Kamaroeddin ada tiga besar kandidat. Mereka adalah Oyos Saroso HN (jurnalis), Iswadi Pratama (sastrawan), dan Sugeng Hariyono (pegiat literasi),” kata Padli.

AJI Bandar Lampung menggelar Penghargaan Saidatul Fitriah dan Kamaroeddin sejak 2008. Penghargaan jurnalisme tersebut diberikan setiap peringatan HUT AJI. Tujuannya, guna meningkatkan profesionalisme jurnalis dan mendorong kemajuan jurnalisme di Lampung.

Saidatul Fitriah Award diberikan kepada jurnalis dengan karya jurnalistik yang berdampak secara positif terhadap kehidupan demokrasi. Sedangkan penghargaan Kamaroeddin kepada orang atau lembaga nonjurnalis yang dinilai konsisten memperjuangkan kebebasan pers, demokrasi, dan hak asasi manusia (HAM).(*)

Baca juga Karya duajurai.co Soal IPLT Bakung Jadi Nominasi Penghargaan Saidatul Fitriah


Komentar

Komentar

Check Also

Tangani Covid-19, Nanang Minta Dinas Kesehatan Lamsel Fokus 3 Kecamatan

KALIANDA, duajurai.co – Bupati Nanang Ermanto meminta Dinas Kesehatan Lampung Selatan untuk berkonsentrasi di tiga …